by

Eni Mulai Produksi Gas Dari Lapangan Merakes, Syaifudin: Terbesar di Kalsul

Kabargupas.com, BALIKPAPAN – Eni telah memulai produksi gas pertamanya dari Proyek Pengembangan Lapangan Merakes di Wilayah Kerja (WK) East Sepinggan pada Rabu (28/04/2021).

Proyek tersebut merupakan pengembangan lapangan gas laut dalam di Cekungan Kutai (Kutai Basin) yang berlokasi di Selat Makassar, dengan kedalaman air laut kurang lebih 1.500 meter.

Proyek dengan investasi US$ 1,3 miliar ini, diperkirakan akan menambah produksi gas nasional sebesar 368 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) pada saat puncak produksi, yang dihasilkan dari 5 sumur yaitu sumur Merakes-3, Merakes-4, Merakes-5, Merakes-6 dan sumur Merakes-7.

Gas yang diproduksi dari 5 sumur tersebut dikumpulkan di manifold bawah laut untuk kemudian dialirkan melalui pipa ke Floating Production Unit (FPU) Jangkrik yang berjarak sekitar 45 Km dari manifold Merakes.

FPU ini sebelumnya telah beroperasi sebagai fasilitas produksi dari lapangan Jangkrik WK Muara Bakau yang dioperasikan oleh Eni Muara Bakau B.V.

Setelah diolah di FPU, gas tersebut disalurkan ke Onshore Receiving Facility (ORF) di Senipah melalui jaringan pipa ekspor Jangkrik yang sudah ada.
Proyek ini membutuhkan usaha yang cukup keras karena adanya pandemi COVID-19 yang muncul sejak awal tahun 2020.

Pandemi COVID-19 menuntut dilakukannya beberapa penyesuaian/perubahan di lapangan antara lain jadwal kerja yang sebelumnya 2 minggu kerja menjadi 5 minggu kerja (termasuk 1 minggu karantina sebelum ke lapangan), adaptasi kebiasaan baru sesuai protokol kesehatan dan lain sebagainya.

Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto saat memberikan sambutan dalam Peresmian Proyek Merakes secara daring menyampaikan selamat kepada Managing Director Eni Indonesia, Diego Portoghese serta sangat mengapresiasi atas perjuangan seluruh tim dari Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) Eni East Sepinggan Ltd sehingga proyek ini dapat onstream dengan lancar dan tanpa adanya fatality.


Produksi gas Lapangan Merakes akan menambah suplai gas untuk Provinsi Kalimantan Timur.

‚ÄúSebagian besar akan diprioritaskan untuk konsumen domestik antara lain industri pupuk dan kelistrikan di Kalimantan Timur serta diolah di Kilang Bontang menjadi LNG. Harapan kami, dengan adanya kepastian pasokan suplai gas bagi industri, akan memberikan multiplier effect yang lebih besar bagi perekonomian daerah dan nasional,” jelas Dwi.

Sementara itu, Kepala SKK Migas Perwakilan Kalimantan & Sulawesi, Syaifudin menyampaikan, dari produksi gas Lapangan Jangkrik WK Muara Bakau dan tambahan produksi gas dari Lapangan Merakes WK East Sepinggan maka FPU akan beroperasi pada kapasitas produksi optimal sebesar 750 MMSCFD.

“Dengan demikian Eni akan menjadi produsen gas terbesar di wilayah Kalimantan & Sulawesi (Kalsul) saat ini,” tutup Syaifudin.

Penulis: Ipon
Editor: Nurhayati

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed