by

Inovasi Sosial dan Lingkungan Menuju Proper Emas 2021, PHKT Bina Bulatih

Kabargupas.com, PPU – PT Pertamina Hulu Kalimantan Timur (PHKT) yang merupakan bagian dari Zona 10 Subholding Upstream Regional 3 Kalimantan berkomitmen untuk terus menjalankan operasi migas yang selamat, efektif, efisien, patuh, dan ramah lingkungan.

Konsistensi PHKT dibuktikan dengan keikutsertaan perusahaan dalam program Proper dan terus berusaha mendapatkan penghargaan Proper beyond compliance. Setelah tahun sebelumnya meraih Proper Hijau, kini PHKT siap untuk meraih penghargaan Proper Emas.

Proper merupakan Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan Dalam Pengelolaan Lingkungan yang diadakan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Program Budidaya Lalat Hitam atau Bulatih yang merupakan program CSR unggulan PHKT di wilayah DOBS (Daerah Operasional Bagian Selatan) PHKT menjadi kandidat Proper Emas tahun 2021.

Program Bulatih merupakan progam pemberdayaan masyarakat di bidang lingkungan dengan pemanfaatan dan pengelolaan sampah organik melalui budidaya lalat BSF (Black Soldier Fly) yang hasilnya digunakan sebagai alternatif pakan ternak.

Hal yang melatarbelakangi dilakukannya Progam Bulatih yakni mengajarkan masyarakat akan manfaat yang didapatkan dari sampah organik yang selama ini tidak dimanfaatkan, padahal memiliki nilai ekonomi jika dimanfaatkan dengan metode yang tepat. Pada pertengahan tahun 2019, dengan inisiatif dari internal dan eksternal PHKT, Progam Bulatih mulai diinisiasi di Terminal PHKT Lawe-Lawe, Penajam Paser Utara (PPU).

Awalnya, dimulai dengan memanfaatkan sampah organik sisa makanan katering dari dapur Terminal Lawe-Lawe. Program tersebut berhasil dan mampu menekan neraca buangan limbah sampah organik ke TPA.

Sosialisasi diawali kepada 3 kelompok pendampingan yaitu Kelompok HIMPULI dan Kelompok Hidayatullah di Desa Girimukti serta untuk pemberdayaan Wanita kepada Kelompok Usaha Wanita Maggot Lestari di Kelurahan Tanjung Tengah, dimana PHKT memfasilitasi pembuatan kandang, bantuan alat untuk proses produksi BSF (Black Soldier Fly) hingga pelatihan dan pendampingan selama proses berlangsung.

Assistant Manager Environmental Zona 10, Chandra Sunaryo menjelaskan, Bulatih merupakan bentuk nyata komitmen PHKT untuk menghadirkan inovasi dalam pengelolaan lingkungan tidak hanya di internal perusahaan, namun juga diintegrasikan dengan program Comdev hingga dapat memberikan efek lebih luas kepada masyarakat di Kabupaten PPU.

“Program inovasi ini pun diharapkan dapat berkontribusi dalam persiapan Kabupaten PPU menjadi Ibu Kota Negara baru yang ramah lingkungan,” kata Chandra Sunaryo dalam siaran resminya, Senin (13/12/2021).

Ketiga kelompok binaan PHKT merasa sangat terbantu dengan adanya pakan alternatif berupa maggot untuk hewan ternaknya. Faktanya, kelompok peternak unggas dapat berhemat sebesar 30% untuk biaya pakan atau setara dengan Rp 828 ribu per 3 bulan.

“Besarnya penghematan tersebut dapat digunakan untuk ternak 100 ekor unggas. Sementara bagi kelompok peternak lele dapat berhemat sebesar Rp 3 juta perbulan. Mulai Januari-Agustus 2021 sampah organik yang telah dimanfaatkan untuk pakan maggot pun sebesar 1.697,5 kilogram atau hampir sekitar 1,7 ton,” terang Chandra.

Menurut Chandra, beberapa keunikan program Bulatih ini antara lain adanya Edupreneurship di Pesantren Hidayatullah berupa Ekstrakurikuler budidaya lalat hitam dan pemanfaatan maggot sebagai pakan lele, Replikasi LCA (Life Cycle Assessment) kepada mitra binaan.

“Selain itu, juga dilaksanakan Transfer knowledge dan penerapan LCA mengenai pengelolaan dan pemanfaatan sampah organik melalui inisiasi program Bulatih di Terminal Lawe-lawe,” ujarnya.

Superintendent Terminal Lawe-Lawe, Bagus Wibatsu Wahyuntoro menyampaikan dukungannya terhadap program ini. Program Bulatih ini merupakan bentuk sinergi PHKT dan pemangku kepentingan di Terminal Lawe-Lawe untuk upaya menuju Zero Domestic Waste dengan menggunakan BSF (Black Soldier Fly) yang akan mendatangkan manfaat masyarakat terutama di PPU, di sekitar daerah operasi Terminal Lawe-Lawe.

“Semoga upaya ini dapat meningkatkan perekonomian warga sekaligus merupakan solusi yang mandiri dan berkelanjutan untuk limbah sampah domestik masyarakat.”, ujar Bagus.

Program ini pun telah berhasil menjadi Pemenang Utama Juara 1 Penghargaan Lomba Inovasi Teknologi Tepat Guna (TTG) yang diselenggarakan oleh Bapelitbang PPU.

Penghargaan tersebut diserahkan langsung oleh Plt. Kepala Bapelitbang PPU, Yunita L.Damayanti,M.E. pada 24 September 2020, bertempat di kantor Bupati PPU. Penghargaan tersebut diterima oleh Prayitno, Pekerja PHKT Terminal Lawe-Lawe yang merupakan salah satu penggagas dan motor penggerak program Bulatih di Terminal Lawe-Lawe.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) PPU Tita Deritayani mengapresiasi dan mendukung PHKT terhadap program Bulatih ini, khususnya dalam pengolahan sampah di PPU.

“Menyelesaikan masalah sampah juga termasuk mengubah perilaku dan pola berfikir, bagaimana cara dimanfaatkannya, yang merupakan tugas dari DLH untuk bersinergi dengan sekolah, masyarakat. Harapannya program ini berkelanjutan dalam upaya memaksimalkan sampah organik,” kata Tita. (*)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed